Dua Fintech Startup yang Diprediksi akan Booming di Tahun 2018

Dua Fintech Startup yang Diprediksi akan Booming

Jika tahun 2017, Ecommerce Startup sudah mulai bertebaran di Indonesia, kini menjelang tahun depan yaitu 2018 beberapa Fintech Startup pun ikut menjadi trending topics di ranah perkembangan entrepreneurship negara kita. Untuk lebih jelasnya, check this articles!

FinTech berasal dari kata Financial dan Technology. Konsep yang diambil oleh FinTech adalah perpaduan antara financial dan technologi yang digabungkan dengan sentuhan inovasi modern. Diharapkan hal ini dapat membuat proses transaksi keuangan menjadi lebih praktis serta aman digunakan. Beberapa hal yang dihitung masuk kedalam Fintech adalah proses peminjaman uang secara peer to peer, jual beli saham, transfer, dan masih banyak lagi yang lainnya. Ternyata FinTech sangat mempengaruhi gaya hidup masyarakat. Apa yang menjadikan FinTech alasan untuk menjadi kebutuhan baru yang sangat dibutuhkan masyarakat?

Adegan startup Indonesia adalah sarang inovasi, dan ini menarik perhatian korporat. Hal ini terutama diucapkan di industri fintech. Institusi tradisional menyadari pentingnya digital, dan tertarik untuk bekerja sama dengan para pemula untuk memenuhi tuntutan dan kebutuhan konsumen mereka yang terus berubah. Kolaborasi adalah tema konferensi fintech yaitu Finspire 2017 yang akan berlangsung pada tanggal 19 Oktober  nanti di Gedung Soehanna di Jakarta, organisasi fintech, lembaga keuangan, regulator dan pakar digital akan berkumpul untuk berbagi pengetahuan, gagasan, dan wawasan tentang ekosistem jasa keuangan.

Acara ini terbuka untuk investor, pendiri, pelajar, calon pengusaha, dan komunitas startup. Bagi penggemar fintech yang ingin sekali melihat sekilas apa yang ada di toko, berikut adalah daftar lima pemula fintech yang telah menarik perhatian kita:

  1. Jurnal

Jurnal adalah penyedia perangkat lunak yang membantu bisnis menghemat waktu, menghilangkan entri yang tidak perlu dan mempermudah proses bagi pemilik perusahaan dan akuntan. Perangkat lunak akuntansi berbasis cloud menawarkan fitur seperti pembuatan laporan instan dan biaya berlangganan bulanan yang terjangkau. Dengan 57 juta UKM yang tersebar di seluruh negeri, Jurnal memiliki pasar yang besar untuk disadap, dan ini mencari ekspansi melalui kemitraan dengan perusahaan dan institusi pemerintah.

Pendanaan terakhir Jurnal adalah di awal tahun 2016, di mana ia mengumpulkan serangkaian investasi yang tidak diungkapkan dari East Ventures, Fenox VC, dan investor malaikat Budi Setiadharma. Awal tahun ini, ia berpartisipasi dalam program Launchpad Accelerator Google di San Francisco.

  1. Cashlez

Ditargetkan pada UKM lokal, mobile point-of-sale startup Cashlez memecahkan poin rasa sakit kunci yang menghalangi bisnis ini menerapkan sistem pembayaran tanpa uang tunai. Mesin pengambilan data elektronik tradisional (EDC) memerlukan koneksi internet yang kuat untuk memproses pembayaran kartu, namun kurangnya internet yang stabil merupakan masalah umum di banyak wilayah di Indonesia. EDC juga membutuhkan biaya perawatan tinggi yang berarti bahwa mesin ini terbatas pada bisnis kelas atas.

Melalui pembaca kartu nirkabel Cashlez, bisnis lokal memiliki kesempatan untuk menggunakan solusi pembayaran digital hemat biaya. Permintaan yang tidak terpenuhi besar menawarkan potensi pertumbuhan yang sangat besar; sebagian besar dari 57 juta usaha mikro, kecil dan menengah di seluruh negeri belum menerapkan sistem pembayaran tanpa uang tunai. Dan sementara ada 17 juta kartu kredit dan 113 juta kartu debit di seluruh negeri, hanya ada sekitar 1 juta terminal penjualan untuk transaksi kartu. Cashlez berusaha untuk bermitra dengan bank untuk mendistribusikan solusinya.

Pada pertengahan Juli tahun ini, Cashlez mengumumkan dana US $ 2 juta yang dipimpin oleh Mandiri Capital Indonesia (MCI). Ini juga mendapat dana dari individu dan GAN Kapital. (TN)

Sharing is Caring:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published.