ISY MAA SYI’TA FAINNAKA MAYYIT

(Hiduplah Sesukamu, Karena Pasti Kamu Mati)

Hiduplah Sesukamu, Karena Pasti Kamu Mati

 

Dari Sahl bin Sa’d berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

أَتَانِي جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ، فَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ عِشْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَيِّتٌ، وَأَحْبِبْ مَنْ شِئْتَ فَإِنَّكَ مَفَارِقُهُ، وَاعْمَلْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَجْزِيٌّ بِهِ، ثُمَّ قَالَ: يَا مُحَمَّدُ شَرَفُ الْمُؤْمِنِ قِيَامُهُ بِاللَّيْلِ، وَعِزُّهُ اسْتِغْنَاؤُهُ عَنِ النَّاسِ

“Jibril mendatangiku lalu berkata: “Wahai Muhammad! Hiduplah sesukamu, karena sesungguhnya kamu akan mati, cintailah siapa yang kamu suka, karena sesungguhnya engkau akan berpisah dengannya dan berbuatlah sesukamu, karena sesungguhnya engkau akan diberi balasan karenanya.” Kemudian dia berkata:” Wahai Muhammad! Kemulian seorang mukmin adalah berdirinya dia pada malam hari (untuk shalat malam), dan keperkasaannya adalah ketidakbutuhannya terhadap manusia.” (HR. ath-Thabarani dalam al-Mu’jam al-Ausath no 4278, Abu Nu’aim dalam Hilyatul Auliyaa, al-Hakim dalam al-Mustadrak 7921 Hadits ini dinyatakan hasan oleh Syaikh al-Albani dalam Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah 2/483)

 

PENJELASAN HADITS

Jibril datang kepada Nabi kita Muhammad shallallohu ‘alaihi wasallam lalu berbicara kepada beliau dalam konteks beliau sebagai salah seorang hamba dari hamba-hamba Allah, dia tidak berbicara kepada beliau dalam konteks sebagai Nabi ataupun Rasul, sehingga perkataan Jibril dalam hadits ini adalah sebuah perkataan yang cocok dan baik untuk semua hamba Allah. Oleh sebab itu marilah kita cermati perkataan Jibril ini dengan seksama untuk seterusnya kita amalkan, karena ilmu menuntut kita untuk mengamalkannya. Dan kalimat yang disampaikan oleh Jibril di sini adalah kalimat yang ringkas, namun sarat akan makna.

Benar, kalimat tersebut adalah kalimat yang terbatas, yang dengannya Jibril memberi nasihat kepada Nabi Muhammad. Dan sekaligus ia adalah pengingat dan peringatan bagi setiap individu dari ummat beliau sepeninggal beliau. Jika Nabi shallallohu ‘alaihi wasallam dinasehati, dan diingatkan Maka bagaimana dengan manusia selain beliau? Maka pasti mereka lebih membutuhkan terhadap nasihat dan peringatan, mereka tidak bisa lepas dari keduanya.

 

ISY MAA SYI’TA FAINNAKA MAYYIT

“Hiduplah sesukamu, karena sesungguhnya kamu akan mati,”

Jibril memulai nasehatnya dengan mengingat kematian, karena kematian adalah hal yang paling banyak ditakuti oleh manusia, meskipun ia ditakuti kedatangannya pasti akan datang. Dan tidak ada yang tahu kecuali Allah swt kapan dan dimana seseorang akan meninggal dunia. Kematian tidak dapat dimundurkan dan juga tidak dapat dimajukan. Allah swt berfirman :

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ أَجَلٌ ۖ فَإِذَا جَآءَ أَجَلُهُمْ لَا يَسْتَأْخِرُونَ سَاعَةً ۖ وَلَا يَسْتَقْدِمُونَ

“Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu, maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya”. (Qs. Al-A’raf : 34)

Dalam ayat lain Allah swt berfirman :

إِنَّكَ مَيِّتٌ وَإِنَّهُمْ مَيِّتُونَ

Sesungguhnya kamu akan mati dan Sesungguhnya mereka akan mati (pula). (Qs. Az-Zumar : 30)

Hadits yang mulia diatas menunjukkan sebuah perintah, hiduplah sesukamu, hiduplah terserah engkau, nikmatilah apa yang ada di dunia ini, tetapi ingat, kamu pasti akan meninggalkan semuanya, kamu pasti akan mati. Dan tidak ada satupun kesenangan di dunia ini yang ikut menemani engkau sampai mati. Karena pada hakikatnya kehidupan dunia ini hanyalah senda gurau dan permainan belaka. Allah swt berfirman :

وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۖ وَلَلدَّارُ الْآخِرَةُ خَيْرٌ لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ ۗ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

“Kehidupan dunia ini hanyalah main-main dan senda gurau belaka. Dan sungguh kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya”. [al-An’âm/6: 32]

Kehidupan dan kematian, sejatinya bukan suatu hal yang perlu di takuti, karena keduanya adalah salah satu diantara bentuk ujian yang diberikan oleh Allah swt kepada kita. Allah ingin melihat siapa diantara hambanya yang paling baik amalannya dalam menerima ujian kehidupan dan kematian tersebut. Allah swt berfirman :

الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun, (Qs. Al-Mulk : 2)

Dunia dengan segala kemewahannya, dapat memperdaya manusia. Menjadikan manusia lupa daratannya, lupa akan jati dirinya. Sehingga menghalalkan segala cara hanya untuk mencari kesenangan dunia. Fokusnya kepada tiga hal; Harta, Tahta, dan Wanita. Ketiga hal inilah yang banyak manusia tergadaikan kehormatnnya, tergadaikan ketaatannya, dan bahkan ada yang tergadaikan keimanannya. Jangankan orang awam yang kurang pemahamannya terhadap agama, orang yang ‘alim (ahli dalam agama) kiyai, ulama, ustadz sekalipun terkadang terjebak pada keinginan dunia, sehingga melupakan kehidupan akhiratnya. Padahal Allah swt telah mengingatkan kita bahwa kehidupan akhirat itu lebih baik dan kekal dibandingkan kehidupan dunia (wal akhiratu khairuw wa abqo).

Setiap kematian anak cucu Adam, seharusnya menjadi pelajaran bagi kita yang juga akan merasakan hal yang sama. Ada dua keadaan kematian yang Allah tampakkan kepada kita. Husnul Khotimah dan Su’ul Khotimah. Seseorang yang dicabut nyawanya dalam keadaan husnul khotimah, orang tersebut dalam keadaan berdiri sholat, ruku, sujud, dan dalam keadaan membacaan Al-Qur’an dan ketaatan-ketaatan lainnya. Sedangkan orang yang dicabut nyawanya dalam keadaan su’ul khotimah, mereka yang dalam keadaan berzina, mabuk-mabukan, mendzalimi orang lain, bahkan kemarin kita saksikan ada sebuah video yang beredar seseorang yang lagi asyiknya berjoget dangdut, tiba-tiba Allah cabut nyawanya. Gambaran tersebut diatas juga akan kita alami. Dan akan menjadi rahasia selamanya dalam keadaan bagaimana Allah akan mencabut nyawa kita. Tetapi Allah kabarkan kepada kita melalui lisan rasulNya tanda-tanda orang yang akan Allah cabut nyawanya dalam keadaan husnul khotimah, secara umum mereka yang selalu istiqomah berada dalam ketaatan kepada Allah swt. Rasulullah saw menganjurkan kepada kita agar selalu meminta kepada Allah akhir kehidupan yang baik dan berlindung kepadaNya akhir kehidupan yang buruk (Allahumma inna nas aluka husnul khotimah wana’udzubika min su’il khatimah).

                Kematian bagi seorang mukmin bukanlah suatu hal yang menakutkan, bahkan kedatangannya sudah ditunggu. Kenapa? Karena orang mukmin setiap harinya sudah siap, kapanpun dan dimanapun. Orang mukmin selalu dalam ketaatan kepada Allah, mereka adalah orang yang selalu meningkatkan nilai-nilai ketaqwaannya, dan banyak mempersiapkan bekal untuk kehidupan yang abadi yaitu akhirat. Allah swt berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hasyr: 18).

Dalam bukunya Ahlur Rahmah, Syekh Thaha Abdullah al Afifi mengutip ungkapan sahabat Nabi Muhammad saw yakni Ali bin Abi Thalib ra tentang taqwa, yaitu:

الْخَوْفُ مِنَ الْجَلِيْلِ وَالْعَمَلُ بِالتَّنْزِيْلِ وَاْلإِسْتِعْدَادُ لِيَوْمِ الرَّحِيْلِ وَالرِّضَا بِالْقَلِيْلِ

Takut kepada Allah yang Maha Mulia, mengamalkan apa yang termuat dalam at tanzil (Al-Qur’an), mempersiapkan diri untuk hari meninggalkan dunia dan ridha (puas) dengan hidup seadanya (sedikit)

Selain itu, mukmin yang banyak mengingat kematian kemudian dia termotivasi untuk selalu melakukan kebaikan, dialah mukmin yang cerdas.  Ibnu Majah meriwayatkan dalam hadits berderajat hasan. Hadits ini dari Ibnu Umar, bahwa ada seorang Anshar yang menghadap Rasulullah saat Ibnu Umar duduk bersama beliau.

يَا رَسُولَ اللَّهِ أَىُّ الْمُؤْمِنِينَ أَفْضَلُ قَالَ : أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا. قَالَ فَأَىُّ الْمُؤْمِنِينَ أَكْيَسُ قَالَ : أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا أُولَئِكَ الأَكْيَاسُ

“Wahai Rasulullah, orang mukmin manakah yang paling utama?” Beliau menjawab, “Orang yang paling baik akhlaknya.” Orang itu bertanya lagi, “Mukmin manakah yang paling cerdas?” Beliau menjawab, “Orang yang paling banyak mengingat mati dan paling banyak baik persiapannya menghadapi kehidupan setelah mati. Mereka itulah orang-orang yang paling cerdas.” (HR. Ibnu Majah)

Jadilah mukmin yang cerdas, mukmin yang selalu ingat mati dan mempersipkan bekal untuk kehidupan akhirat. Perkataan Malaikat Jibril menjadi cambuk bagi kita semua bahwa hidup di dunia ini hanyalah sementara, dan yang pasti akan datang ialah kematian. Hiduplah sesukamu, bisa kita ambil dengan memanfaatkan kehidupan yang diberikan oleh Allah untuk beribadah kepadaNya. Karena manusia yang terbaik adalah mereka yang panjang umurnya juga baik amalannya.

 

(Syarif Hidayat, S.Pd.)
Guru Al Quran SMP Islam Al Ikhlas

Sharing is Caring:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published.